Drama Elon Musk, Menjadi Pemilik Twitter Dan Kontroversinya

elon musk

Elon Musk mengakuisisi Twitter senilai $44 miliar. Orang terkaya di dunia telah bekerja keras untuk resmi menjadi pemilik baru Twitter. Perhatikan perjalanannya.

Musk mulai menunjukkan minatnya dengan membeli saham Twitter secara rutin sejak awal tahun ini. Musk memiliki 5% saham di Twitter hingga Maret 2022.

Sebulan kemudian, Musk tiba-tiba menjadi kontributor terbesar Twitter. Musk kemudian diangkat ke dewan Twitter setelah bertemu dengan Ketua Twitter Brett Taylor.

Musk awalnya tampak senang dengan posisinya di papan Twitter. Namun, ia mulai sering men-tweet tentang rencananya untuk mengubah Twitter, yang kemudian disambut oleh CEO Twitter Parag Agrawal.

Pada 14 April, Musk secara terbuka mengumumkan bahwa mereka akan mengakuisisi Twitter senilai $44 miliar. Pada awalnya, dewan Twitter menolak proposal sejauh merancang skema “racun” untuk mencegah Musk membeli Twitter secara paksa.

Setelah banyak diskusi, dewan Twitter akhirnya santai dan berubah pikiran. Pada 25 April, Twitter mengumumkan telah menerima tawaran pengambilalihan Musk.

Namun pada pertengahan Mei 2022, giliran Musk yang berubah pikiran. Dia menyatakan keprihatinan tentang jumlah bot dan akun spam di Twitter.

Musk meminta Twitter untuk memberikan data tentang jumlah pengguna nyata di platformnya. CEO Twitter Parag Agrawal mengatakan jumlah akun bot di platformnya kurang dari 5% dari jumlah pengguna aktif harian.

Musk tidak puas dengan tanggapan CEO Twitter Parag Agrawal terhadap data yang diminta tentang jumlah akun bot. Dia percaya bahwa jumlah akun bot di Twitter lebih tinggi dari yang diklaim. Pada 8 Juli 2022, Musk mengumumkan bahwa dia ingin membatalkan rencana akuisisi Twitter-nya.

Twitter tidak tinggal diam meski ada sanksi sewenang-wenang. Mereka segera membawa Musk ke pengadilan untuk mempertahankan kepemilikan. Keduanya pergi ke pengadilan pada 17 Oktober untuk memutuskan apakah Musk harus mengambil alih Twitter.

Setelah beberapa minggu berdebat dalam dokumen pengadilan, Musk berubah pikiran lagi. CEO Tesla tiba-tiba mengumumkan bahwa mereka akan membuat kesepakatan untuk mengakuisisi Twitter.

Musk mengatakan dalam sebuah tweet pada awal Oktober bahwa “akuisisi Twitter telah mempercepat pembuatan X, aplikasi serba bisa.”

Mengapa Musk tiba-tiba berubah pikiran? Mungkin karena dia menghadapi kesaksian dari pengacara Twitter dan takut kehilangan persidangan.

READ :   Fitur Baru Twitter, Untuk Memudahkan Pengguna Memposting Foto

Juga pada hari ini, Musk akhirnya menjadi pemilik baru Twitter setelah enam bulan menjalani serial drama. Dia segera memecat CEO Twitter Parag Agrawal, CFO Ned Segal, Vijaya Gadde dan Chief Policy Officer.

Di bawah kepemimpinannya, Musk telah memangkas biaya infrastruktur dan uang dengan memberhentikan banyak karyawan. Diperkirakan jumlah ini mewakili 50% dari seluruh karyawan Twitter.

Twitter mengkonfirmasi PHK dalam catatan tertulis bahwa nasib karyawan akan ditentukan dalam email yang dikirim ke karyawan pada pukul 9 pagi Waktu Pasifik atau 11 malam WIB pada 4 November.

Karyawan yang belum dipecat akan menerima email melalui alamat email perusahaan. Sedangkan untuk karyawan yang diberhentikan, email dikirimkan ke alamat email pribadi mereka.

Memo itu juga mencakup bahwa kantor Twitter ditutup sementara dan semua akses ke kantor akan ditutup. Menurut Twitter, ini dilakukan untuk menjaga keamanan karyawan, sistem Twitter, dan data pengguna.

Elon Musk Resmi Membayar Rp 125000 Untuk Akun Blue Tick Twitter

Setelah mengakuisisi Twitter, Elon Musk mulai menagih pemegang akun Blue Tick sebesar $8, atau sekitar Rs 125.000 per bulan.

Hal ini terlihat melalui pembaruan aplikasi Twitter di App Store, sebuah toko aplikasi untuk perangkat iOS seperti iPhone dan iPad.

Dalam update tersebut, Twitter mengatakan pendaftaran memiliki kesempatan untuk mendapatkan akun centang biru yang menunjukkan bahwa akun tersebut telah diverifikasi. Tanda centang biru di sebelah nama akun mungkin untuk selebritas, perusahaan, atau politisi.

Twitter mengatakan manfaat lain dari tagihan bulanan 125.000 rupee juga termasuk “setengah iklan”, kemampuan untuk mengunggah video yang lebih panjang, dan memprioritaskan konten berkualitas tinggi.

Sebelum SpaceX Boss mengambil alih Twitter, platform media sosial tersebut menawarkan akun centang biru gratis kepada pengguna yang memverifikasi akun mereka. Secara umum, tidak semua orang mendapatkan akun terverifikasi, dan hanya jika Anda adalah akun publik atau perusahaan, akun Anda akan diverifikasi.

Elon Musk baru-baru ini aktif dalam menegaskan bahwa dia masih memberlakukan kebijakan pembayaran untuk akun Twitter birunya.

Elon Musk

Banyak yang mengkritik aturan baru Elon Musk tentang biaya akun hashing biru. Sejauh ini, menurut detikINET dari Verge, pengguna Twitter yang menginginkan centang biru pun tidak akan dikenakan biaya. Yang harus Anda lakukan adalah mengisi formulir yang dikirimkan, mengirimkan dokumen tambahan, dan menunggu konfirmasi dari Twitter.

READ :   Batas Transfer File WhatsApp Beta Hingga 2GB

Musk sebelumnya telah mengungkapkan bahwa harga yang dia tetapkan adalah berlangganan baru ke Twitter Blue, layanan premium yang menawarkan fitur eksklusif kepada pelanggan. Musk mengatakan dia menciptakan sistem otentikasi baru untuk menghindari diskriminasi terhadap pengguna Twitter.

“Sistem Twitter untuk orang kaya dan orang miskin saat ini adalah omong kosong dengan atau tanpa tanda centang biru,” kata Musk dalam sebuah tweet.

Twitter PHK Ribuan Karyawan Di Seluruh Dunia

Twitter memulai PHK massal karyawan secara nasional. Sebelumnya beredar catatan bahwa Twitter akan memecat karyawan hari ini (11 April 2022).

Elon Musk membantahnya, tetapi Compass Techno New York Times melaporkan, tetapi PHK massal dimulai pada pukul 21:00 waktu AS pada hari Kamis, 11 Maret 2022.

Pemberitahuan pemecatan akan dikirimkan melalui email pemberitahuan yang dikirimkan dengan subjek “Peran Anda di Twitter”.

Karyawan yang belum terkena PHK diberitahukan melalui email kantor, dan karyawan yang terkena PHK massal diberitahukan melalui email pribadi.

Seperti diberitakan Technomo.my.id, banyak karyawan Twitter yang dipecat men-tweet berita tersebut dengan tagar #LoveWhoYouWorkedWith #LOveWhereYouWorkedWith dan #OneTeam.

Ini termasuk Carlita Seblock, Kepala Komunikasi Asia Tenggara Twitter. Dia menulis selamat tinggal padanya di akun Twitter-nya.

Jadi, ini dia.

Ini merupakan perjalanan (hampir) 7,5 tahun yang menakjubkan dengan semua kurva pembelajaran. Sangat menyenangkan bekerja dengan Tweep hebat dari seluruh dunia yang membuat saya lebih baik setiap hari.

Yang tidak bisa saya sebutkan hanyalah utas di tweet. #Love WhoYouWorked

Seblok menulis: “Senang bekerja dengan Tweeps hebat di seluruh dunia yang membuat saya lebih baik setiap hari.

Dia tidak mengatakan berapa banyak karyawan yang telah dia PHK, tetapi Elon Musk sebelumnya mengatakan dia akan memberhentikan 50% dari karyawannya. Jika prediksi ini benar, karyawan yang paling sedikit terkena dampak adalah sekitar 3.750 dari total 7.500.

READ :   Hati-hati, Jangan Terjerumus Ke Dalam Jebakan Media Sosial

Twitter menulis dalam memo internal bahwa “untuk menempatkan Twitter di jalur yang sehat, ia akan melalui proses ketat untuk mengurangi tenaga kerja globalnya pada hari Jumat.”

Ungkapan dari Hati Karyawan Yang Terkena Dampak PHK

Beberapa karyawan juga telah memperhatikan akun Twitter pribadi mereka sehubungan dengan keputusan mereka untuk membuka blokir ini. Salah satunya adalah Simon Balmain, mantan Senior Community Manager di Twitter dengan nama panggilan SBkcrn.

Balmain mengumumkan dalam sebuah tweet bahwa dia adalah salah satu karyawan yang terkena PHK. Dia juga mengungkapkan bahwa akun dan tumpukan emailnya telah keluar secara permanen.

Anda tampaknya (sudah) menganggur. Saya baru saja keluar dari laptop kerja saya dan (dihapus) dari (Akun) di Slack. #Satu tim selamanya. (Saya) sangat mencintai kalian semua,” tulis Balmain pagi ini Jumat, 11 April 2022.

Semua akses tiba-tiba ditutup di tengah malam? sama ????

Seorang karyawan Twitter menanggapi tweet dengan pegangan @SrinivasanAria. Dia menjawab bahwa akun kerjanya tiba-tiba ditarik dari sistem di tengah malam.

Joan Deitchman, mantan direktur teknik senior, juga memposting tweet serupa, termasuk tangkapan layar kelompok kerja.

Ini mungkin posting terakhir saya di Twitter Slack. Tim ML, transparansi, dan akuntabilitasnya unik. Terima kasih ruchowdh untuk mengambil kesempatan dan menjadi bagian dari itu seperti yang ada di postingan twitter.com/L6GtpGa5Hv

Download berisi kata-kata penyemangat dan motivasi untuk rekan-rekan yang terkena PHK. Tertulis bahwa apa yang telah dicapai selama ini harus diambil sebagai pelajaran dan bahwa kita harus dapat bergerak maju.

Petinggi Twitter dipecat

Ketika Musk pertama kali mengambil alih perusahaan, Musk memecat empat eksekutif senior Twitter, termasuk CEO Parag Agrawal, CFO Nigal Segal, penasihat umum Sean Sean Edgett, dan petugas kebijakan, kepercayaan, dan keselamatan hukum Vijaya Jade.

Sehari kemudian, dua eksekutif senior lainnya, Sarah Personnet, Chief Consumer Officer, dan Chief People and Diversity Dalana Brand, memutuskan untuk meninggalkan perusahaan.

Hal ini berpotensi mempengaruhi kinerja perusahaan. Hal ini karena peran dan tanggung jawab yang diberikan kepada personel tingkat tinggi dan pemilik perusahaan sangat berkontribusi terhadap perkembangan perusahaan.

You May Also Like

About the Author: admin