Bill Gates, Windows Phone, Nokia Maaf Atas Pengorbanannya

windows phone

Bill Gates pernah mengeluh bahwa dia tidak bisa bersaing dengan sistem operasi Android. Saya tidak menyebutkannya secara eksplisit, tetapi Anda mungkin juga ingat kesalahan Windows Phone.

“Kesalahan terbesar saya adalah semua salah urus yang saya lakukan telah membuat Microsoft tidak menyukai Android,” kata Gates.

Jika Anda ingat, upaya Microsoft untuk menaklukkan pasar ponsel dimulai dengan Windows Mobile. Selain mengembangkan Android dan iOS, Microsoft mengubah total tampilan sistem operasinya dengan dirilisnya Windows Phone 7 pada 2010.

Windows Phone 7 hadir dengan antarmuka yang ramping dan dinilai sangat mulus. Beberapa layanan utama Microsoft disertakan dengan Exchange, seperti Internet Explorer, Zune, dan Xbox Live.

Vendor seperti Samsung dan HTC juga telah merilis smartphone pertama mereka dengan Windows Phone 7. Namun, senjata utama Microsoft adalah komunikasinya yang sukses dengan Nokia, pembuat ponsel terbesar saat itu.

Nokia, yang dipimpin oleh CEO Stephen Elop, telah memutuskan untuk menjadi pengguna utama Windows Phone daripada Android. Dengan merek Nokia Lumia, Microsoft Challenge diluncurkan di Android dan iPhone.

Pada tahun 2012, sekitar setahun setelah Nokia Lumia pertama dirilis, Windows Phone tidak menunjukkan tanda-tanda kebangkitan. Pada saat itu, Elop berkata, “Saya berharap kami melakukan yang lebih baik ketika kami merilis Lumia pertama.”

Namun, Elop mengklaim Lumia adalah smartphone yang kuat. Ia percaya bahwa kinerja bisnis Nokia akan meningkat dengan Windows Phone. “Kita harus bisa mengatakan bahwa (Windows Phone-ed) lebih baik dan benar-benar berbeda,’ tambah mantan CEO Microsoft itu.

Namun upaya Nokia dengan Windows Phone tidak membuahkan hasil. Kegagalan Windows Phone untuk menarik perhatian konsumen diakui oleh CEO Microsoft saat itu Steve Ballmer.

READ :   File Berbahaya Gentayangan Setiap Hari, Paling Banyak Untuk Windows

Pria botak ini mencatat bahwa performa WP 7 miliknya masih sangat marjinal dibandingkan kompetitornya. “Kami sangat muda dalam setahun, tapi kami masih muda,” katanya.

Nokia yang lebih lemah, meski sudah menjadi “pionir”, akhirnya diakuisisi oleh Microsoft pada 2014 dengan harga “murah”, mengingat statusnya sebagai pemasok smartphone.

Di bawah naungan Microsoft, Nokia jatuh lebih jauh. Pada masa jayanya, Nokia dipecat di bawah kepemimpinan CEO baru Satya Nadella, dan Microsoft tidak terus mengembangkan ponsel atau Windows Phone.

Jadi Nokia akhirnya terpisah dari Microsoft, kehilangan semua kekuatan, dan pengorbanannya sia-sia. Kini, di bawah naungan HMD Global, Nokia sepenuhnya meningkatkan kinerjanya dengan sistem operasi Android.

Dalam buku barunya, Hit Refresh, Nadella mengungkapkan bahwa dia tidak setuju dengan CEO Microsoft saat itu Steve Ballmer tentang akuisisi Nokia. Dalam pemungutan suara Ballmer di antara para eksekutif Microsoft, Nadella mengatakan dia tidak akan menyetujui merger Microsoft dengan Nokia.

Nadella merasa membeli Nokia tidak ada gunanya karena Android dan iOS sudah kuat. Windows Phone 8, betapapun bagusnya, tidak bisa menjadi alternatif yang solid dengan Nokia.

Nadella menulis: “Saya tidak mengerti jika dunia membutuhkan ekosistem seluler ketiga. Sudah terlambat untuk mendapatkan pijakan yang telah hilang. Kami tidak akan dapat mengejar pesaing kami.”

You May Also Like

About the Author: admin