Meta Sedang Mengembangkan Aplikasi Baru Yang Akan Bersaing Dengan Twitter

Meta

Meta sedang mengembangkan aplikasi baru yang akan bersaing dengan Twitter,Perusahaan induk Facebook, Meta Platforms Inc, dikabarkan sedang mengembangkan platform media sosial baru untuk menyaingi Twitter.

Diluncurkan oleh CNN, Meta, aplikasi media sosial baru dengan nama kode P92, sedang dalam tahap awal pengembangan. Proyek pengembangan P92 sendiri dipimpin oleh bos Instagram Adam Mosseri.

“Kami yakin ada peluang untuk menciptakan ruang terpisah bagi pengembang dan pemimpin komunitas untuk berbagi pembaruan tepat waktu tentang minat mereka,” kata Meta dalam sebuah pernyataan.

Platform baru akan terdesentralisasi, yang berarti pengguna dilaporkan akan dapat membuat server atau komunitas yang berbeda, masing-masing dengan aturannya sendiri, daripada platform pusat yang dikendalikan oleh Meta. Konsepnya mirip dengan Reddit atau Discord, tetapi berbeda secara signifikan dari fungsionalitas platform media sosial meta lainnya.

P92 kemungkinan akan mengizinkan penggunanya untuk memindahkan unduhan mereka ke orang-orang di server lain. Selain itu, jika P92 dapat mendukung ActivityPub, protokol jejaring sosial terbuka dan terdesentralisasi, ada kemungkinan platform ini dapat berinteraksi dengan aplikasi terdesentralisasi lainnya yang juga mendukung ActivityPub, seperti B.Mastodon.

Meta menolak berkomentar di luar pernyataannya, termasuk dalam menanggapi pertanyaan tentang kemungkinan fitur yang akan diluncurkan pada platform baru atau tanggal peluncuran.

Sejumlah platform media sosial baru telah mencoba mengambil keuntungan dari seringnya crash atau kegagalan Twitter selama beberapa bulan terakhir, kembalinya akun kontroversial yang menuai kritik dari pengguna, dan mundurnya pengiklan di platform bermerek blue bird.

Banyak dari platform baru ini melihat lonjakan jumlah pengguna setelah akuisisi Twitter oleh Elon Musk, tetapi sejak itu berjuang untuk menjangkau audiens yang lebih luas.

Mastodon, platform media sosial terdesentralisasi yang diluncurkan pada 2016, tumbuh dari 300.000 pengguna menjadi lebih dari 2,5 juta dalam hitungan minggu setelah Musk menyelesaikan akuisisi Twitter pada akhir Oktober tahun lalu. Namun dalam beberapa bulan terakhir pertumbuhannya melambat.

READ :   Berikut Daftar 30 Game Gratis Dari Prime Gaming, Cara Mendaftar Dan Cara Mendaftar.

Sementara itu, layanan meta baru dapat memanfaatkan basis pengguna yang besar dari platform raksasa teknologi lainnya, seperti Facebook, yang mendaftarkan hampir 2 miliar pengguna pada awal Januari 2023.

Rencana baru untuk mengembangkan platform muncul saat Meta berupaya menyusun ulang strategi platform lamanya untuk bersaing dengan TikTok.

Awal pekan ini, CEO Facebook Tom Ellison mengatakan dia sedang menguji integrasi Messenger dengan aplikasi Facebook sehingga pengguna tidak perlu membuka aplikasi terpisah untuk membagikan konten yang mereka temukan di platform tersebut.

You May Also Like

About the Author: admin