Fitur Android Yang Meniru IPhone 14 Pro

fitur android

Rangkaian update untuk iPhone 14 Pro terlihat membosankan karena tidak ada yang benar-benar baru dan sudah diterapkan di beberapa ponsel Android sebelumnya. tidak ada?

Ini bukan pertama kalinya Apple “mencuri” fitur Android dari aplikasi iPhone. Tampaknya menerapkan model ATM dari waktu ke waktu dengan memperhatikan, menyalin, dan memodifikasi fitur iPhone, dan biasanya memiliki aplikasi yang lebih baik daripada Android.

1. Dynamic Island

Apple akhirnya melepas notch dan menggantinya dengan lubang di iPhone, khususnya iPhone 14 Pro. belum bahagia Ukuran lubangnya masih besar dan lebarnya bisa sama dengan notch di iPhone 13 series.

Apple mengatakan lubang punch hanya 30% lebih kecil dari takik yang digunakan sebelumnya. Ini karena ada banyak sensor yang disimpan sebelumnya di slot.

Sensor kamera depan, sensor jarak, sensor FaceID, dll. Oh, dan sensor jarak ini tidak berlubang, mereka ditanam di bawah layar untuk menghasilkan gambar.

iPhone 14 Pro

Dynamic Island, yang oleh Apple disebut sebagai fitur ini. Singkatnya, ini adalah kemampuan perangkat lunak untuk menyesuaikan layar dengan lubang oval telepon.

Misalnya, tampilan notifikasi, panggilan telepon, dan banyak informasi interaktif lainnya yang ditampilkan dengan gambar latar hitam untuk menutupi lubang yang ada. Ini termasuk aplikasi pihak ketiga seperti hasil pertandingan saat ini, serta mengontrol lagu yang sedang diputar dan menampilkan petunjuk arah pada peta.

Apple mengklaim bahwa masing-masing notifikasi ini memiliki karakteristik dan karakteristiknya sendiri. Tujuan utamanya adalah untuk memungkinkan aplikasi yang digunakan untuk melihat informasi penting tanpa mengganggu pengguna.

2. Refresh Rate 120Hz

iPhone 14 Pro

IPhone 13 Pro dan ponsel Android lain yang jauh lebih murah sudah memiliki layar 120Hz. Namun, kecepatan refresh tinggi ini diperbarui di iPhone 14 Pro.

READ :   Tips Menemukan Ide Konten Modal Di Google

Ini berupa penggunaan layar LTPO, yang menurunkan kecepatan refresh menjadi 1 Hz dan memungkinkan Anda mengatur kecepatan refresh ke konten yang ditampilkan dari 1 Hz hingga 120 Hz. Hasilnya, pengalaman menonton dapat ditingkatkan dan konsumsi daya dapat lebih rendah.

3. Kamera 48MP

Sebelum peluncuran iPhone 14 Pro, Apple bersikeras menggunakan kamera 12 megapiksel untuk kamera iPhone (pertama dengan iPhone 6S pada 2015). Sementara itu, ponsel Android besar sudah mulai berevolusi dengan sensor resolusi tinggi hingga 108 juta piksel.

Namun kini Apple akhirnya menyerah dan menggunakan sensor 48MP untuk kamera utama iPhone 14 Pro. Tidak hanya akurasinya yang meningkat, namun ukuran sensornya juga dikatakan 65% lebih besar dari sebelumnya.

Menurut Manajer Produk iPhone Victor Silva, sensor tersebut akan meningkatkan kemampuan mengambil gambar dalam kondisi minim cahaya hingga 2x lebih banyak dari sebelumnya.

Sensor 48MP dapat digunakan dalam dua cara. Yang pertama dapat berfungsi sebagai kamera telefoto dengan zoom digital 2X dan yang kedua dapat digunakan untuk mengambil gambar dalam format ProRaw, yang sangat cocok untuk mengambil foto lanskap. Pengguna ingin memotong.

Ada juga pengelompokan piksel yang menggabungkan beberapa piksel menjadi satu, yang dapat menjadi 4 atau 9 piksel. Tujuannya adalah untuk menurunkan resolusi agar satu piksel lebih besar sambil menangkap cahaya dengan lebih baik.

Sekali lagi, metode binning telah ada di Android selama bertahun-tahun. Tapi mungkin Apple memiliki aplikasi yang lebih baik. Saya tidak tahu apa

You May Also Like

About the Author: admin